Total Pageviews

Cara-Cara Melancap Lelaki Dan Wanita

Cara-Cara Melancap Lelaki Dan Perempuan


Pelancapan merujukkan pada perangsangan seksual, terutamanya pada genitals seorang itu sendiri dan sering membawa ke puncak syahwat, yang dilakukan dengan tangan, oleh jenis-jenis perhubungan badan lain (kecuali hubungan seks), dengan kegunaan benda atau peralatan, atau dengan pegabungan cara-cara ini. Pelancapan adalah bentuk terumum pada otoerotikisme, dan dua kata telah sering digunakan sebagai sinonim, walaupun pelancapan dengan seorang pasangan (pelancapan perasaan saling) juga umum.

*Teknik-teknik pelancapan*
Cara-cara pelancapan umum ke ahli kedua jantina termasuk menekan atau meraba tempat pembiakan, sama ada dengan jari atau terhadapan suatu benda seperti bantal; memasuki jari-jari atau suatu benda ke dalam dubur (lihat pelancapan dubur); dan merangsangkan pelir atau vulva dengan alat peggetar, yang boleh dimasukkan ke dalam faraj atau dubur. Ahli kedua-dua jantina juga menikmati menyentuh, meraba, atau mencubit puting atau zon erogenous lain sewaktu melancap. Kedua jantina kadang-kadang menggunakan substances pelincir untuk intensify sensasi.Membaca atau melihat terbitan lucah, atau fantasi seks, sering umumnya adjunct ke pelancapan. Sering orang akan memanggil pada peringatan sewaktu pelancapan. Aktiviti-aktiviti pelancapan sering ritualised. Banyak fetishes dan paraphilia boleh juga mengambil bahagian dalam upacara pelancapan. Sesetengah potentially harmful atau aktiviti-aktiviti fatal termasuk autoerotic asphyxiation dan self-bondage.Sesetengah orang mendapatkan kepuasan seks dengan memasukkan benda-benda ke dalam uretra (tiub melalui mana kencing dan, dalam lelaki, air mani, mengalir). Jika benda-benda ini mempunyai urethral sounds, amalan ini diketahui sebagai "sounding". Benda-benda lain seperti pen ball point dan thermometer kadang-kadang digunakan, walaupun amalan ini dapat membawakan kecederaan dan/atau jangkitan. Sesetengah orang melancap dengan menggunakan alat pelancapan erotik otomatik merangsangkan persetubuhan.Lelaki dan wanita boleh melancap sehingga mereka berhampiran dengan puncak syahwat, berhenti untuk seketika untuk mengurangkan keterujaan, dan kemudian meneruskan pelancapan. Mereka boleh mengulangi kitaran ini banyak kali. Digelar "edging", pembinaan "stop and go" ini boleh mencapai puncak syahwat yang lebih kuat. Jarangkali, orang menamatkan perangsangan hanya sebelum puncak syahwat untuk mengekalkan tenaga memuncak yang biasanya menurun selepas puncak syahwat[9] oleh kerana pengeluaran hormon prolactin. Membuat ini dapat membawakan ketidakselesaan sementara disebabkan kesesakan pelvic.

Wanita
Teknik-teknik pelancapan wanita termasuk seorang wanita meraba vulvanya, terutamanya kelentitnya, dengan jari telunjuk dan/atau tengah. Kadang-kadang satu atau lebih jari boleh dimasukkan ke dalam farajnya untuk mengusap berulangan dinding hadapan farajnya di mana g-spotnya terletak Bantuan pelancapan seperti sebuah alat penggetar, dildo atau bola Ben Wa juga dapat digunakan untuk merangsang faraj dan kelentit. Banyak wanita mengusap dada mereka atau merangsang puting dengan tangan bebas, jika ini tempat-tempat diterima untuk perangsangan seksual. Perangsangan dubur juga dinikmati oleh sesetengah. Pelinciran kadang-kadang digunakan sewaktu pelancapan, terutamanya ketika penembusan terlibat, tetapi ini bukanlah sejagat dan banyak wanita mendapati pelinciran semulajadi memusakan.Posisi-posisi umum termasuk membaring di belakang atau memandang ke bawah, duduk, menyangkung, melutut atau berdiri. Dalam sebuah bak mandi atau pancuran seorang wanita dapat secara terusan meletakkan air pada kelentit dan vulvanya. Memandang ke bawah seorang dapat menggunakan tangan, seorang dapat bercelapak sebuah bantal, sudut atau hujung katil, kaki seorang pasangan atau sesetengah pakaian merenyukkan dan "membonggal" vulvanya dan kelentit terhadapnya. Berdiri tegak, sebuah kerusi, sudut sebuah benda perabot atau juga sebuah mesin basuh dapat digunakan untuk merangsang kelentitnya melalui labia dan pakaiannya.Wanita boleh merangsang diri mereka dengan crossing their legs tightly dan menggenggam otot kaki mereka, memberikan tekanan pada alat pembiakan seks mereka. Ini dapat secara potensi dilakukan dalam keadaan orang ramai tanpa pemerhati perasan. Sesetengah melancap menggunakan hanya tekanan digunakan pada kelentit tanpa perhubungan terusan, contohnya dengan menekan tapak tangan atau bulatan tahngan terhadap seluar dalam atau pakaian lain.Fikiran, fantasi dan peringatan instances terdahulu arousal dan puncak syahwat boleh menghasilkan arousal seks. Sestengah wanita mendakwa dapat memuncak syahwat spontaneously dengan daya kemahuan sendiri, tetapi kebolehan itu, jika ia betul-betul muncul, mungkin tidak secara terhad layak sebagai pelancapan oleh kerana tiada perangsangan batun terlibat.

Lelaki

Lelaki dengan rambut pubik dicukur melancap dengan merangsang pelirnya yang tegang dengan tangan.Teknik-teknik pelancapan lelaki juga dipengaruhi oleh beberapa faktor dan kelebihsukaan peribadi. Teknik-teknik boleh juga berlaian di antara lelaki yang dikhatan dan tidak dikhatan, seperti teknik-teknik yang boleh dilakukan untuk seseorang mungkin agak menyakitkan untuk yang lain.Teknik terumum pelancapan lelaki adalah hanya dengan memegang pelir dengan genggaman longgar dan kemudian bergerak tangan ke atas dan ke bawah batang sehingga puncak syahwat dan pancutan air mani mengambil tempat. Kelajuan mosi tangan akan berbesa dari seorang lelaki ke seorang lelaki, walaupun ia tidak umum pada kelajuan untuk bertambah apabila pancutan air mani berhampiran dan untuk mengurangkannya sewaktu pancutan air mani tersendiri. Jika belum berkhatan, perangsangan pelir dengan cara ini tiba dari "pengepaman" kulup. mosi luncuran pada kulup mengurangkan geseran. Jika berkhatan, ada cara yang lebih berterusan di antara tangan dan kelenjar, oleh itu suatu pelincir peribadi kadang-kadang digunakan untuk mengurangkan geseran. Kadang-kadang, jika terlampau banyak tekanan digunakan, ia boleh sakit meraba untuk suatu tempoh waktu.
Suatu lagi teknik adalah dengan meletakkan hanya jari telunjuk dan ibu jari keling pelir dan menggerakkan kuelit atas dan bawah. Suatu variasi ini adalah dengan meletakkan kesemua jari panjang dan ibu jari pada pelir seperti bermain seruling, dan kemudian usap ulang-alik. Suatu lagi teknik umum adalah memandang ke bawah pada permukaan selesa seperti tilam atau bantal dan meraba pelir terhadapnya sehingga puncak syahwat dicapai. Teknik ini boleh termasuk menggunakan suatu simulacrum, atau faraj buatan.Ada banyak lagi variasi pada teknik pelancapan lelaki. Sesetengah lelaki boleh meletakkan tangan secara terusan pada pelir mereka sewaktu pelancapan, sementara yang lain menggunakan tangan bebas mereka untuk mengusap-ngusap buah pelir, puting dan bahagian lain badan mereka. Sesetengah boleh membiarkan tangan mereka pegun sementara mengepamnya ke dalamnya dengan tolakan pelvic supaya dapat merangsangkan mosi hubungan seks. Yang lain boleh juga menggunakan alat penggeletar dan alat-alat seksual lain lebih umum berkaitan dengan pelancapan wanita. Sangat sedikit lelaki fleksibel dapat mencapai dan merangsangkan pelir mereka dengan lidah atau bibir mereka, dan oleh itu melakukan otofelatio.